Internasional

Assad Koalisi Empat Negara Harus Berhasil

SURIAH, Salafynews.com – Presiden Suriah Bashar al-Assad diwawancarai oleh Republik Islam Iran News Network, yang disiarkan pada tanggal 4 Oktober 2015.

Presiden Suriah Bashar al-Assad mengatakan koalisi Iran, Rusia, Suriah dan Irak harus berhasil atau seluruh wilayah akan hancur.

“Koalisi ini harus berhasil; kalau tidak kita akan melihat kehancuran seluruh wilayah [Timur Tengah], “kata Assad dalam wawancara dengan Jaringan Berita Republik Islam Iran, yang disiarkan pada hari Minggu (4/10/15).

“Kami yakin bahwa koalisi ini akan berhasil,” kata Presiden Suriah.

Irak, Iran, Suriah dan Rusia telah membentuk pusat intelijen di ibukota Irak dalam perjuangan mereka melawan teroris Takfiri yang mendatangkan malapetaka terutama di Suriah dan Irak.

Assad mengatakan negara-negara anggota koalisi, terutama Iran dan Rusia, berpengalaman baik dalam memerangi terorisme.

Dia menyatakan optimismenya bahwa koalisi “akan mencapai hasil yang luar biasa ” di bidang militer, keamanan dan kerjasama berbagi intelijen.

“Sebagian besar negara di dunia telah merasakan ancaman nyata terorisme dan banyak komentar dibahas di tingkat internasional, menunjukkan dukungan bagi koalisi tersebut. Oleh karena itu, saya berpikir bahwa ada peluang yang baik untuk keberhasilan koalisi ini“ kata Assad.

Rusia meluncurkan kampanye militer terhadap teroris yang beroperasi di Suriah pada 30 September atas permintaan dari pemerintah Damaskus.

Serangan udara Rusia datang setelah AS dan sekutunya termasuk kerajaan Teluk Persia Arab – yang secara aktif mendukung perang yang didukung asing di Suriah sejak 2011 – telah terlibat dalam serangan udara terhadap dugaan militan ISIS di Suriah tanpa otorisasi dari pemerintah Suriah.

Assad juga menegaskan bahwa serangan udara Rusia sedang dilakukan dengan koordinasi dengan pejabat militer Suriah.

Barat sudah Diperingatkan

Assad mengatakan pemerintah Suriah telah memperingatkan pendukung Barat dan pendukung terorisme Takfiri regional terhadap konsekuensi dari dukungan mereka.

“Terorisme tidak mengenal batas,” katanya, dan menambahkan bahwa kebanyakan pemimpin dari kelompok teroris yang beroperasi di Irak dan Suriah “datang dari Eropa.”

Ditanya tentang desakan Arab Saudi kepada Presiden Suriah untuk mundur, Assad menjawab, “Masalah sistem politik atau kekuasaan di negara ini merupakan urusan internal.”

Arab dan Demokrasi

Dia mengatakan Arab Saudi tidak berada dalam posisi yang baik untuk berbicara tentang demokrasi ke negara-negara lain.

“Negara itu adalah contoh terburuk dan paling tertinggal pada skala global. Oleh karena itu, tidak dapat berbicara tentang isu-isu ini di wilayah , “tambah Assad.

Dia juga mengecam pernyataan usil oleh pejabat tinggi Turki, termasuk Presiden Recep Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Ahmet Davutoglu.

Turki telah melawan pemerintah Presiden Suriah yang sah dan mendukung militan yang berperang melawan Suriah.

Presiden Suriah juga mengatakan bahwa “dialog Suriah-Suriah” dianggap sebagai satu-satunya solusi untuk krisis di negaranya.

“namun dengan jelas di seluruh dunia tidak ada negara yang berdialog dengan teroris,” tambahnya.

Assad mencatat bahwa perang di negaranya akan terus berlanjut selama pemerintah “tertentu” mendorong terus dukungannya terhadap teroris.

Konflik asing yang disponsori di Suriah, yang berkobar di bulan Maret 2011, telah merenggut nyawa lebih dari 250.000 orang dan meninggalkan lebih dari satu juta orang terluka. [Ptv/Sfa]

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SalafyNews Media Islam Terpercaya, Dan Anti HOAX

Media yang Menjelaskan Tentang Cinta Tanah Air dan Bangsa

Gabung di FP FB Salafy News

Copyright © SALAFY NEWS 2015

To Top
%d bloggers like this: